Search:
Email:     Password:        
 





INVITATION TO THE DANCE

By Giatri (Editor) - 12 March 2018 | telah dibaca 292 kali

Naskah: Gia, Foto: Dok. Image Dynamic

Akhir Januari 2018, Jakarta Concert Orchestra (JCO) menghelat konser dengan nuansa berbeda. Menggandeng sekitar 50 musisi profesional termasuk Isyana Sarasvati dan pianis muda berbakat Jonathan Kuo, konser bertajuk Invitation to The Dance tersebut menyihir ratusan penonton di Teater Jakarta Taman Ismail Marzuki Jalan Cikini Raya Jakarta.

Di bawah pimpinan Konduktor sekaligus Direktur Musik The Resonanz Music Studio Avip Priatna, penonton seakan diajak ke lantai dansa dengan beragam tema lagu. Spanish Dance No. 1 karya Manuel de Falla menjadi pembuka konser. Komposisi ini merupakan salah satu bagian dari opera La Vida Breve. Lewat lagu tersebut, Falla mengharumkan Spanyol ke kancah internasional.

Selepas penonton merasakan suasana negeri matador, Invitation to The Dance mengisi repertoar. Lagu yang ditulis Weber ini berkisah tentang proses seorang pria yang mengajak seorang perempuan berdansa. Lewat lagu ini pula Weber berhasil menggubah wals konser untuk piano yang pertama. Setelah itu, lagu Pavane karya Gabriel Faure dibawakan.

Dari negeri sendiri, ada komposisi karya komponis Indonesia Fero Aldiansya. Fero menulis khusus karya berjudul Panen Raya yang terinspirasi dari budaya tarian rakyat Indonesia dari barat sampai timur ketika menyambut panen. Irama yang rancak serta meriah, membuat penonton seperti berada di arena pesta rakyat yang gembira.

Segmen pertama konser ditutup dengan kolaborasi JCO bersama Jonathan. Menyuguhkan Totentanz karya Franz Listz. Lagu bertema tarian kematian tersebut menjadi repertoar Jonathan yang mengiris hati.

Usai beristirahat selama 20 menit, Invitation to The Dance berlanjut dengan komposisi Norwegian Dances Op. 35 karya Edvard Grieg. Lagu ini menunjukan semangat dan pesona lagu rakyat Norwegia.

Suana semakin menarik kala Isyana yang malam itu tampak anggun mengenakan gaun putih melantunkan Les filles de Cadix karya Leo Delibes dan Fruhlingsstimmen-Walzer, Op 410 karya Johann Strauss II. Dara cantik berusia 24 tahun itu unjuk kebolehannya menyanyi sopran. Dengan ekspresif, ia menari serta bersahut-sahutan suara dengan flute diiringi musik lainnya.

Lagu Fruhlingsstimmen-Walzer, Op 410 atau wals suara musim semi adalah karya untuk orkestra yang ditambah solo sopran. Sementara, Les filles de Cadix menceritakan tentang obsesi Prancis terhadap pemandangan dan suara yang eksotis pada masa itu, terutama musik dan tarian dari Spanyol.


Read More    

Add to Flipboard Magazine.

Tulis Komentar:


Anda harus login sebagai member untuk bisa memberikan komentar.

   

 

Popular

Photo Gallery

Visitor


Jumlah Member Saat ini: 2250